Wednesday, March 20, 2019

Menghadapi Anak Yang Berperilaku Kasar

Tidak ada yang lebih menjengkelkan ketika Anda melihat seorang anak bersikap kasar kepada seorang teman atau orang lain. Kekasaran adalah ketika seseorang mengatakan atau melakukan sesuatu yang tidak benar dan tidak menyenangkan bagi orang lain, jadi enggan berada di dekat mereka.

Menjadi kasar adalah tindakan yang tidak pantas, memalukan dan menjengkelkan. Kita perlu belajar untuk mengatasi ini, karena ada semakin banyak contoh tentang bagaimana seseorang berperilaku dan bertindak kasar untuk merespons sesuatu. Dan itu bukan contoh yang baik untuk dilihat anak-anak kita.

Di sinilah peran orangtua adalah mengarahkan perilaku anak-anak agar tidak menjadi kebiasaan dalam kehidupan sehari-hari. Orang tua harus dapat mengendalikan ekspresi emosional anak dan membimbingnya ke arah yang positif dan bermanfaat mungkin dengan menemui psikolog Jogja.
psikolog jogja

Sebenarnya, ada dua hal yang menjadi alasan utama mengapa seorang anak bertindak kasar.

1. ketidaktahuan

Ketidaktahuan dapat menyebabkan seorang anak bertindak kasar, karena dia tidak tahu bagaimana merespons suatu situasi dengan benar. Emosi negatif dengan cepat membanjiri hati dan pikiran, sehingga respons yang diperkirakan dalam bentuk perilaku dan ucapan bergerak dengan cepat untuk muncul. Ketidaktahuan di sini juga bisa berarti kurangnya pemahaman dalam perilaku yang baik.

2. menjadi egois

Kita hidup di dunia yang mencintai "diri kita sendiri". Budaya yang mengelilingi kita mengajarkan kita untuk fokus pada penampilan, perasaan, dan keinginan pribadi sebagai prioritas utama kita. Tujuannya adalah untuk mencapai kebahagiaan setinggi mungkin, tetapi pola ini sangat berbahaya dalam hubungan satu sama lain.

Sayangnya, pemahaman ini telah tertanam dalam diri manusia sejak lahir. Anda dapat melihat bagaimana seorang anak berperilaku egois dalam kepolosannya, tetapi pada orang dewasa sifat mementingkan diri sendiri sering muncul sebagai sikap yang menyakitkan.

Mengapa kita memiliki standar yang sangat rendah untuk diri kita sendiri, tetapi harapan yang tinggi untuk orang lain? Dan jawabannya adalah seperti pil pahit yang harus ditelan. Karena kita egois. Jadi bagaimana Anda menangani anak-anak yang kasar?

Dua hal ini bukan hal yang baik. Seorang anak dilahirkan tanpa mengetahui etika yang baik, perlu belajar dan berlatih untuk menjadi baik terus menerus.

Seperti kata-kata bijak berikut:

"Dalam ilmu pertanian, jika Anda ingin mengubah buah, modifikasi harus dimulai dari akarnya, juga pada seseorang, untuk mengubah apa yang muncul dari luar, yaitu perilaku dan tindakan kami. dari kita, sesuatu yang tidak terlihat, yaitu mentalitas dan perspektif kita "~ T. Harv Eker

Jika kami memahami akar masalahnya, maka jual dari akar.

1. Atasi ketidaktahuan mereka

Pada dasarnya, seperti dijelaskan di atas, tidak ada orang yang senang atau dekat dengan orang kasar, termasuk orang yang terbiasa bersikap kasar. Karena itu, seseorang perlu tahu dan memiliki 3 prinsip untuk berurusan dengan orang lain. Berikut ini adalah prinsip-prinsipnya:

Perlakukan tetangga Anda bagaimana Anda ingin diperlakukan
Dengan belajar dan berusaha memahami, ia menoleransi orang lain, terutama keluarga.
Belajar dengan komitmen. Untuk mengendalikan bagaimana Anda berperilaku dan berbicara, cobalah untuk mengevaluasi di lingkungan yang akrab. Karena jika Anda memulai dari luar keluarga, terkadang orang lain tidak bisa menerima perilaku dan menimbulkan masalah.
2. Disiplin konfrontasi egois yang berlebihan.

Keegoisan adalah perasaan di hati, seperti perasaan benci, cinta, kemarahan, dan ketakutan. Sifat mementingkan diri datang dalam bentuk perilaku egois, sementara cinta muncul dengan perhatian dan perilaku menyerah. Demikian pula dengan rasa takut, itu akan muncul dalam bentuk penghindaran atau perilaku penutupan otomatis.

Pada dasarnya perasaan di hati bisa diatur. Benar, jangan salah baca. Perasaan bisa diatur. Pernahkah Anda marah dengan seseorang dan bertemu di suatu tempat, dan kemudian rekan Anda mengundang Anda untuk berbicara? Karena Anda merasa "salah" jika Anda tidak merespons dengan baik, segera ada urutan di dalam diri Anda yang berlangsung sehingga Anda juga merespons dengan baik dalam percakapan.

Keegoisan juga bisa diatur, dengan belajar memberi dan mau menyerah dan bersabar. Cobalah untuk berkunjung ke klinik psikologi jogja Pada awalnya, itu seharusnya tidak menyenangkan dan tidak biasa, tetapi jika Anda memiliki niat baik, Anda dapat melakukannya. Itu tergantung pada disiplin dan niat untuk berubah.

Misalnya, dalam 1 minggu, ajari anak-anak untuk sengaja memberikan kue kepada keluarga atau teman di sekolah. Kemudian, tingkatkan ini terus-menerus, itu pasti akan membawa perubahan dalam hidup Anda. Memberi bukan hanya barang, tetapi juga waktu dan energi. Kebiasaan baik yang terbiasa dengan kehidupan anak Anda akan membentuk karakter yang baik dalam hidup Anda.